Beli Sekarang, Harga Rumah Hunian di Jakarta Akan Naik 125%

0
286

Berdasarkan data Karir.com, gaji rata-rata Generasi Milenial, atau generasi yang lahir antara tahun 1981-1994, di Jakarta adalah Rp 6.072.111 per bulan (gross). Sedangkan menurut Rumah123.com, untuk dapat mencicil rumah di Jakarta, dibutuhkan gaji minimal Rp 7,5 juta per bulan.

Fakta menarik lainnya, dari data Salary Benchmark 1.2 milik Karir.com, hanya 17% saja profesional Milenial di Jakarta yang memiliki gaji Rp 7,5 juta atau lebih.

[Baca: Usia 25-34 Tahun Dominasi Pencarian Properti Secara Online]

Country General Manager Rumah123.com Ignatius Untung mengatakan bahwa 17% Milenial Jakarta ini harus mulai mencicil rumah dari sekarang. “Dengan penghasilan Rp 7,5 juta itu pun mereka hanya bisa membeli rumah dengan kisaran harga tertinggi Rp 300 juta. Mempertimbangkan jumlah cicilan Kredit Pemilikan Rumah (KPR), mereka hanya bisa mencicil hingga Rp 2,2 juta per bulannya, atau 30% gaji,” kata Untung sebagaimana rilis yang diterima Property and The City di Jakarta, Rabu, (14/12/2016).

Menurut Untung, harga rumah hunian di Jakarta diprediksi naik hingga 125% lima tahun mendatang. Sementara CEO Karir.com Dino Martin mengatakan bahwa kenaikan gaji dengan periode yang sama hanya berkisar 80%. Untung menegaskan pentingnya membeli hunian secepat mungkin mengingat kenaikan harga properti terus terjadi setiap tahunnya.

“Dengan estimasi kenaikan harga rumah 20% per tahun, harga rumah yang saat ini Rp 300 juta akan menjadi Rp 750 juta. Bandingkan dengan kisaran penghasilan Milenial lima tahun ke depan. Dengan prediksi kenaikan 10%, maka penghasilan pada 2021 ada di angka Rp 12 juta. Dengan penghasilan Rp 12 juta per bulan, Milenial tidak lagi mampu membeli rumah yang sebenarnya sempat terjangkau oleh mereka saat ini. Pasalnya, saat harga rumah mencapai Rp 750 juta, cicilan yang harus dibayarkan adalah Rp 5,6 juta, padahal kemampuan mencicil mereka hanya 30% gaji, yakni Rp 3,6 juta,” jelas Untung.

Di saat yang berbeda, Dino menerangkan, “Sekarang Milenial tak perlu bingung cara menghitung jumlah cicilan atau bagaimana mengatur gaji, karena Rumah123.com dan Karir.com sudah menciptakan alat penghitung atau Kalkulator KPR yang disematkan pada fitur Salary Benchmark versi terbaru. Milenial tinggal memasukkan harga rumah yang ingin dibeli, lalu uang muka sebesar 30% dan batas pinjaman akan otomatis dihitung oleh mesin. Sebagai contoh, misal mereka ingin membeli rumah seharga Rp 300 juta, maka uang muka yang harus dibayarkan adalah Rp 90 juta, dan batas pinjaman adalah Rp 210 juta. Dengan estimasi suku bunga 9% dan jangka waktu 15 tahun, maka angsuran per bulan yang harus dibayarkan adalah Rp 2.129.959 per bulan.”

Kalkulator KPR

Rumah123.com dan Karir.com merilis fitur penghitung gaji dengan Kalkulator KPR ini pada November 2016. Fitur ini merupakan update dari versi sebelumnya, yakni Salary Benchmark 1.2. Versi terbarunya, Salary Benchmark 2.0, juga memungkinkan profesional untuk mendapatkan penghitungan apakah gaji Anda berada di bawah pasar, masuk rata-rata, atau di atas pasar. Fitur ini juga memberikan rekomendasi posisi-posisi di atas Anda yang bisa Anda raih dengan performa yang baik.

“Dari data Salary Benchmark 1.2, 53% user ingin memiliki bisnis sendiri sepuluh tahun dari sekarang, sedangkan yang ingin menjadi profesional hanya 25%, dan yang ingin memimpin perusahaan ada 17%,” kata Dino.

Dino menambahkan bahwa data Salary Benchmark 1.2 ini merupakan sample yang dikumpulkan dari periode Oktober 2015 hingga Januari 2016 dengan total jumlah user sebanyak 37.000 orang dari seluruh Indonesia, ditambah dengan data City Survey yang dilangsungkan pada Maret-April 2016 dengan total jumlah responden sebanyak 18.000 orang yang berdomisili di Jakarta, Surabaya, Bandung, Makassar dan Medan.

Dino menyarankan, “Jika ingin memiliki hunian, seperti saran Pak Untung, harus dipikirkan dari sekarang. Bagi 25% Milenial yang ingin tetap menjadi profesional dan 17% yang ingin memimpin perusahaan sepuluh tahun mendatang, sebaiknya sedari sekarang mulai menilik apakah profesi yang digelutinya saat ini menawarkan jenjang karir atau career path yang mumpuni, atau apakah industrinya sustainable. Jika tidak, mungkin bisa mencoba peruntungan di industri lain.”

Dino menegaskan bahwa dengan fitur Salary Benchmark 2.0, Milenial dapat mengecek gaji di pasaran untuk profesi dan industri yang berbeda.

“Dari data Salary Benchmark 1.2, sepuluh industri dengan gaji rata-rata tertinggi yakni Minyak dan Gas Bumi memberikan gaji rata-rata tertinggi, yakni 12.099.508 rupiah per bulan, diikuti oleh Pertambangan dan Mineral (Rp 11.403.607), Kimia (Rp 9.175.496), Penerbangan (Rp 9.045.126), dan Hukum (Rp 8.551.094), Properti (Rp 7.864.326), Produk Konsumen (Rp 7.689.833), Manufaktur (Rp 7.481.055), Telekomunikasi (Rp 6.871.706) dan Konsultan (Rp 6.748.205),” tambah Dino.

Untung menyampaikan bahwa saat ini hanya tersisa 1% saja hunian dengan kisaran harga Rp 300 juta, itu pun di pinggiran Jakarta. “Sebut saja Cibubur, yang sudah mendekati perbatasan dengan Bekasi, Cengkareng, atau wilayah ujung Jakarta Utara, seperti Kapuk,” kata Untung.

“Membeli hunian itu harus dipaksakan. Lakukan apapun yang harus dilakukan agar uang yang dimiliki cukup untuk membeli rumah, setidaknya membayar DP dan cicilan per bulan selama 15 tahun ke depan,” kata Untung.

“Untuk Milenial yang sudah berkeluarga, joint income juga menjadi solusi andalan. Solusi lain adalah apartemen. Mereka yang ingin hidup praktis dengan kisaran harga lebih murah ketimbang rumah tapak, apartemen sangat menjawab kebutuhannya,” tambahnya.

“Solusi lain bagi Milenial adalah hidup hemat atau segera menikah supaya bisa menerapkan joint income,” tambah Dino.

Fitur Salary Benchmark 2.0 dapat diakses di laman www.karir.com/salary, sedangkan data lengkap temuan Salary Benchmark 1.2 dapat dilihat di slideshare.net/karirdotcom. [pio]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here